Perlu Nggak Sih Beli Kamera Full Frame?

Ngomongin kamera biasanya berkisar pada jenis DSLR, mirrorless atau pocket camera. Sangat jarang membicarakan atau mendengar tentang kamera full frame jika bukan benar-benar penghobi serius atau fotografer profesional.

Namun bagi kalangan itu pun masih kerap bikin galau, worth it gak sih memiliki kamera full frame?

Bagi fotografer profesional, memiliki kamera full frame sudah menjadi pencapaian tersendiri dalam hidup.

Memang ada anggapan bahwa lebih besar lebih baik, iya kan? Bahwa semakin mahal gear maka hasilnya semakin bagus, apalagi dengan sensor ukuran super yang memang jadi keunggulan kamera full frame.

Tapi masalahnya full frame camera memang tidaklah murah meski ya kualitasnya sebanding dengan harganya sih.

Sebelum memutuskan sebanding atau nggak membelinya, yuk kulik dulu apa sih kamera full frame itu.

 

Apa yang dimaksud dengan kamera Full Frame?

Kamera full frame menggunakan sensor seukuran film single frame 35mm kuno yaitu ukuran 36mmx24mm. Jadi area permukaannya 2,5 kali lebih besar dibanding kamera dengan sensor APS-C pada DSLR dan mirrorless (yang hanya 22mmx15mm).

 

Beberapa Jenis Kamera Full Frame

Seperti kamera kebanyakan, DSLR full frame pun ada yang mahal dan murah. Tentunya “murah”-nya ukuran full frame ya tetap lebih mahal dibanding mirrorless atau DSLR APS-C.

Kamera full frame yang premium ada Canon EOS 5D Mark IV dan Nikon D850 (Rp 50-60 jutaan) serta Sony Alpha 7R III (Rp 30-an juta) yang bisa dibilang paling populer di pasaran.

Sedangkan untuk yang affordable ada Canon EOS 6D Mark II (Rp 25 jutaan) , Nikon D750 (Rp 20 juta body only) dan Sony Alpha A7 II (Rp 20 juta) dengan hasil tak kalah bagus dari yang premium.

 

Kualitas Foto Hasil Jepretan Full Frame

Namanya kamera tentu faktor penentunya adalah kualitas jepretan dan inilah alasan utama mahal-mahal beli kamera full frame.

Apakah memang benar-benar terlihat bedanya antara full frame dengan lainnya?


Hasil jepretan Canon EOS 5D Mark IV

Perbedaannya cukup signifikan kok meski hasil resolusi kamera APS-C dan full frame nyaris sama.

Misal, Nikon D500 dengan APS-C menghasilkan 20.9MP sedangkan full frame D5 hasilnya 20.8MP. Walau resolusi sama namun sebenarnya pikselnya 2,5 kali lebih besar full frame.

Jadi hasil jepretan dari DSLR full frame lebih baik di ISO tinggi karena tiap pikselnya bisa menangkap lebih banyak cahaya. Dan noisenya juga lebih sedikit jika di-zoom.

Kualitas piksel full frame juga mempengaruhi dynamic range. Jadi tangkapan warna dalam kondisi full brightness, termasuk perbedaan ekstrim shadow dan highlight maupun midtone, bisa tersajikan dengan lebih baik dibanding yang APS-C. Jadi nggak hanya terang dan gelap, jadinya ada terang banget, terang, agak terang, masih terang, mulai gelap, dst.

Portrait hasil jepretan Nikon D750

 “Fitur-Fitur Baru pada DJI Mavic Air? Cek di sini!”

 

Crop-factor effect

Ukuran sensor juga mengubah “area” yang ditangkap oleh kamera. Meski APS-C dan full frame bisa memakai lensa yang sama tapi efek visualnya berbeda lho. Jadi sensor APS-C yang kecil  menangkap lebih sedikit gambar yang ditangkap oleh lensa.

Inilah yang disebut dengan crop factor.


Foto ini dijepret menggunakan DSLR full frame dengan lensa 16mm. Kotak kuning menunjukkan seberapa banyak yang di-crop jika memakai lensa yang sama di kamera APS-C.
Crop factor adalah membandingkan angle view kamera digital dengan negatif film SLR tradisional 35mm.

Angle view tersebut tidak jadi masalah pada kamera full frame dan DSLR  karena sensor sama dengan negatif film tradisional yaitu 35mm. Jadi lensa 24mm ya hasil view-nya benar-benar sama dengan lensa 24mm sebelum era digital.

Sehingga jika anda ingin memasukkan semua area (wide angle) maka kamera full frame bisa melakukannya dengan lebih baik dibanding kamera APS-C dengan lensa yang sama.

Namun tidak berarti kamera APS-C itu jelek, karena malah bagus untuk fotografi wildlife atau sport. Ya, jenis ini lebih bagus performanya dalam memotret obyek yang jaraknya jauh.


Hasil foto memakai kamera APS-C untuk memotret wildlife


Foto jepretan full frame Sony Alpha 7R II untuk memotret sport

 

Pilihan Lensa

Jika ingin hijrah jenis kamera tentunya pilihan lensa jadi salah satu pertimbangan penting. Jika anda pengguna setia APS-C maka harus rela memulai dari awal. Selain itu pilihan lensa untuk full frame lebih terbatas, tidak sebanyak yang dimiliki APS-C.

Jika anda nekat menggunakan lensa kamera APS-C pada full frame biasanya bakal ada warna gelap di bagian pojok hasil foto (vignette).

Pasalnya, produsen lensa membuat lensa prime dan zoom dengan focal length lebih pendek untuk APS-C. Jadi jika 18mm sudah yang paling wide maka angka itu setara 28mm di kamera full frame. Lumayan ya bedanya.

 

Bikin Background Bokeh (DOF Sempit)

Bagi fotografer portrait, kamera full frame bakal jadi kesayangan karena alasan ini.

Ya, kamera full frame jagonya bikin background bokeh yang sedang digandrungi saat ini karena sensornya yang lebih besar daripada kamera digital lainnya. Rahasia mendapatkan bokeh yang cantik memang adalah ini.

Kamera full frame memiliki keunggulan di tiga faktor pembuat DOF sempit terbaik : aperture, jarak obyek dan focal length. Karena f/4 di full frame setara dengan f/2.8 di kamera APS-C.

Efek blur-nya sebenarnya tidak banyak kok, hanya beda satu stop, tapi hasilnya bisa jauh berbeda.

Namun kamera APS-C justru lebih bagus jika anda ingin memaksimalkan DOF (depth of field) yang biasanya digunakan dalam pemotretan studio dan landscape. Dengan f/11 di APS-C sudah cukup mumpuni, tapi jika pakai full frame setidaknya butuh f/16 agar semuanya bisa tajam mulai dari bawah sampai backgroundnya.

 

Jadi, sudah tergoda ingin memiliki kamera full frame?

5 thoughts on “Perlu Nggak Sih Beli Kamera Full Frame?”

  1. bang mau nanya nih bang!
    sy ini pemula yng sudah sekian lama bergelut di gear APS-C, namun smuanya itu sdh raib dilipet dituker ama beras hahaha.
    nah setelah sekian lama nganggur kangen lagi hobi intip mengintip nih. kira2 dg budget 30an kamera ful frame apa ya yg pass?
    saya sih seringnya landscape, tapi akhir2 ini banyak ngerjain indor yang low Light.
    kira2 yang pas untuk kedua kebiasaan tsb dg budget pas2an diatas merk dan type apa ya Bang yang pas buat saya sblm memutuskan utk meminangnya. mohon arahanya.

    terima kasih sebelmnya.
    salam jepret.

    1. Halo kak, sekarang banyak yang suka mirrorless dan pilihan full frame pun banyak jatuh ke mirrorless sekarang. Kalau soal indoor dan low light, rata2 full frame sudah bagus kok kak.. Kalau suka DSLR mungkin kami tetap sarankan Canon seri 1 digit, sementara kalau mirrorless mungkin banyak yang suka ke A7S sih sekarang.

      Atau kalau mau nunggu reviewnya Nikon Z7 dan Canon EOS R :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *